Saturday, September 26, 2009

BANDUAN AKHIR - LEBIH BAIK BEGITU


Assalamualaikum..

Sebenarnya cerita mengenai mereka yang telah dijatuhi hukuman gantung sampai mati sentiasa menjadikan bulu roma ini meremang..Bukan sahaja kita telah tahu kita akan mati tetapi yang lebih tepat lagi kita tahu juga hari dan saat waktu kita akan dijemput mengadapnya dalam keadaan terpaksa dan dipaksa..

Tetapi bagi mereka yang telah tersurat untuk menjadi Banduan Akhir..Sesungguhnya mereka juga adalah antara hamba Allah yang bertuah kerana diberi ruang masa yg secukupnya untuk bertaubat dan tidak perlu lagi terkejar2 untuk memikirkan hal2 keduniaan kerana tiada lagi keindahan dan kenikmatan dunia luar yang dapat dinikmati, tiada lagi masa untuk memikirkan soal kerja yang tertangguh, tiada lagi pelukan dan ciuman dan gurauan dari anak isteri yang sebelum ini boleh bertemu saban hari, tiada lagi peluang untuk kesana-sini sesuka hati dan tiada lagi kesibukan urusan-urusan yang lain yang perlu difikirkan..hanya membilang hari bilakah hukuman itu akan dilaksanakan..

Dan bagi mereka yg masih gemar berbuat dosa dan merasakan lambat lagi akan pergi mengadapnya..Semoga kisah ini menjadi iktibar dan peringatan yg terbaik utk kita semua agar jangan melakukan dosa kerana pengakhirannya bukanlah sesuatu yang indah untuk dinikmati..

Banduan Akhir

Penjara Kajang, mereka yang didapati bersalah oleh mahkamah dan dijatuhi hukuman gantung akan ditempatkan di dalam sel kurungan seorang diri dan bangunan yang menempatkan mereka dipanggil Blok Abadi. Mereka akan dipakaikan pakaian yang bertanda BA yang membawa maksud Banduan Akhir.

Banduan ini akan dipanggil sebagai Banduan Akhir. Mereka akan ditempatkan di Blok Abadi selama 23 jam sehari di dalam sel kurungan.

Sekiranya ada hal yang lain dan perlu meninggalkan sel atau blok tersebut, mereka hanya boleh keluar dari situ dengan kebenaran Pegawai Penjara dan diiringi Pengawal Penjara dengan ketat.

Tinggalah mereka di situ sehingga hari perlaksanaan hukuman tiba. Di sini mereka akan mengira setiap hari, masa, jam, detik, dan saat hinggalah ke akhirnya. Tinggal sendirian tanpa berteman dan sel yang berasingan.

Sekali sekala mereka akan dibenarkan bergaul dengan Banduan Akhir yang lain. Itu pun dalam waktu yang terhad. Selebihnya hanya terus bersendirian; menanti dan terus menanti.

Menunggu Keputusan

Sebaik dijatuhkan hukuman gantung oleh Mahkamah Tinggi, mereka akan ditempatkan di sel tersebut sehinggalah segala proses rayuan di Mahkamah Persekutuan diputuskan. Proses ini akan memakan masa yang lama. Biasanya bertahun-tahun.

Banduan Akhir akan ditempatkan di suatu tempat yang berasingan daripada penghuni penjara yang lain.

Blok Abadi itu sunyi dan terpisah. Tiada apa yang istimewa di situ. Tiada radio, tiada tv. Hanya sehelai sejadah, kupiah dan beberapa keping kitab sebagai peneman diri.

Adakalanya mereka akan diberikan kuliah agama. Hari demi hari kebanyakan daripada mereka akan hanyut dengan doa dan berendam air mata meminta ehsan dan kasihan daripada Tuhan Rabul Alamin.

Ibu, ayah, isteri dan anak tidak terlepas daripada padangan mata. Sunyi, gelap dan dingin di dalam sel itu sukar hendak digambarkan. Hati adakalanya cukup gusar, cukup takut, cukup insaf tapi apa kan daya…

Di rumah, kaum keluarga tidak terlepas daripada terus menerus mengharapkan sesuatu yang ajaib berlaku. Sesuatu keramat yang dapat mengubah nasib si anak lalu terselamat daripada tali gantung. Ibu yang tua dan ayah yang uzur tidak putus-putus memohon dan berusaha agar si anak dapat peluang kali kedua.

Kini Mahkamah Persekutuan menjadi kata pemutus. Kata-kata Mahkamah Persekutuan menjadi kata muktamad sama ada untuk hidup atau pergi buat ‘selama-lamanya’.

“DAMM!!! Damm!!! Dammm!!! Bunyi tukul penjatuh hukum Yang Arif, Hakim Mahkamah Persekutuan.

“Dengan ini, kami Mahkamah Persekutuan mendapati kamu bersalah dan mengekalkan hukuman; gantung mandatori … Damm!!! Damm!!! Dammm!!sekali lagi tukul muktamad itu diketuk menandakan dunia sudah menjadi
gelap.

Malang tidak berbau, dosa yang pernah dilakukan tidak dapat diampun melainkan hukuman ke tali gantung menjadi penebus dosa.

Tiada peluang lagi buat si Banduan Akhir untuk meneruskan hidup lebih lama lagi. Segala-galanya sudah diputuskan. Saat penantian sudah kabur. Hanya menantikan bilakah riwayat ini akan ditamatkan.

Langkah terus menjadi longlai. Tiada lagi kata yang mampu mengungkapkan segala yang terasa. Takut, resah, bersalah, kasihan, cinta segalanya berbalam, berkecamuk.

Apa yang terbayang adalah seraut wajah ibu.

“Ya! Ibu.. di manakah ibuku … Aku mahu sembah sujud kepadamu … Ampunkanlah dosa-dosa anakmu ini yang telah mempersiakan hidupnya…”

“Ya isteriku! dimanakah dikau sayang. Ampunkan dosa abang sayang… abang gagal dalam hidup ini.. “

“Ya! Anak ku…. ayah gagal.. dan jadikanlah peristiwa ini sebagai pengajaran
buatmu. Janganlah kau memperlakukan kesilapan dan mempersiakan hidupmu…”


“Aduhai! Ya! Allah… bersihkanlah dosa ku… bersihkanlah jiawaku… ampunkanlah aku…”


Tali gantung

Para pegawai akan menyiapkan tali gantung yang akan menjerut bantang leher Banduan Akhir itu.

Tali ini diimport khas dan diperbuat daripada jenis jut yang paling bagus. Iadibaluti dengan kulit lembut supaya tidak mencederakan kulit banduan apabila digunakan nanti. Setiap satu tali itu berharga RM4,000 hingga RM5,000 seutas. Sebaik menerima tali maut, para pegawai akan menguji ketahanannya terlebih dahulu dengan menggantungkan patung seberat lebih 90 kilo selama 72 jam. Setiap tali itu ada nombor siri dan diklasifikasikan sebagai senjata. Ia disimpan di dalam peti besi.

Hanya tali gantung yang sesuai akan digunakan ke atas Banduan Akhir mengikut saiz badan, tinggi dan berat si Banduan Akhir. Faktor utama tali gantung ialah pada tembaga pembunuh. Ia berfungsi untuk mematahkan tengkok banduan, lalu mematikan mangsanya dengan segera.

Hukuman dijalankan

Setelah Mahkamah Persekutuan mengeluarkan waran untuk melaksanakan hukuman yang mana di dalam waran tersebut disebutkan nama banduan, nombor kad pengenalan, serta masa hukuman akan dijalankan iaitu di antara 5.30 pagi hingga 6.30 pagi.

Para pegawai penjara diberikan satu jam untuk melaksanakan hukuman tersebut. Bagi mereka yang Muslim, mereka akan digantung pada pagi Jumaat selepas solat Subuh. Bukan Muslim pula masa dijalankan hukuman adalah lebih
kurang sama cuma harinya boleh berbeza.

Selepas waran dikeluarkan, Banduan Akhir akan dibawa berjumpa dengan Pegarah Penjara yang akan memaklumkan tentang perlaksanaan hukuman gantung itu.

Kebiasaannya Banduan Akhir akan tahu apabila dia dibawa keluar dengan tangan bergari dan ada kawalan ketat. Dia dapat merasakan sesuatu yang buruk akan berlaku ke atasnya pada keesokkan harinya.

Semasa Banduan Akhir berada di bilik Pengarah Penjara, kaum keluarga yang lazimnya sudah dimaklumkan seminggu awal sudah menunggu di luar untuk “Perjumpaan Terakhir”.

Suasana pilu, sedih, sayu dan tidak kurang juga pasrah memenuhi ruang suasana. Bayangkan perasaan emak, ayah, isteri, anak-anak yang kecil dan mogel itu… Aduhaiiiiii…

Pada hari yang sama juga, Banduan Akhir ini diberikan pilihan untuk “hidangan terakhir” bernilai RM7.50. Hmm apalah yang tersuap ke dalam mulut, kalau tahu esok akan mati!

Pada saat-saat yang hampir ini acapkali meruntun jiwa. Ujian amat hebat. Di sinilah menguji kita sama ada ‘pergi’ dengan rela menemui Tuhan atau sebaliknya.

Terdapat juga banduan yang berasa puas hati dan memberitahu nasib mereka lebih baik dari kita yang bebas ini. Ini kerana mereka sudah tahu bila masanya mereka akan mati. Ada antara mereka menyatakan, mereka tidak tahan lagi menunggu detik-detik mati.

Banduan Akhir akan ditempatkan disebuah sel yang berhampiran dengan tempat hukuman akan dijalankan. Bilik menanti ini dipanggil “Bilik Akhir”. Di situ sekali lagi dia akan tinggal bersendirian; semalaman.

Di hari Banduan Akhir diberitahu hukuman akan dijalankan, mereka akan meminta pena dan kertas untuk wasiat dan nasihat terakhir.

Pelbagai nasihat yang dilontarkan tetapi tidak menjadi. Kalam selalunya berakhir dengan kata-kata..”Wahai anak, jangan turuti jejak ayah.”

Di sinilah pada malam hari sebelum digantung. Ketika inilah barangkali Banduan Akhir ini benar-benar memahami nilai sabda Rasulullah s.a.w. “Bekerjalah kamu seolah-olah kamu hidup selama 1,000 tahun lagi. Dan beramal ibadahlah kamu seolah-olah kamu akan mati pada keesokan harinya”.

Ketika ini tiada siapa yang mampu melelapkan mata. Masa yang sekelumit akan dipergunakan sepenuhnya. Saat yang ada betul-betul dihargai.

Mengigil, mengeletar, gelisah, resah, takut, perit, dan sebagainya menjadi sapaan dan terjahan yang mengganas.

Tapi masih juga terjelepuk di atas tikar sejadah. Masih mengharapkan keampunan, keredhaan dan kematian yang diredhai; yang bersih, pulus dan putih.

Sebaik azan subuh dilaungkan di corong-corong pembesar suara. Semakin kemaruk rasa di hati.

Namun diri tetap digagahi untuk menganggkat takbiratul ihram buat yang terakhir. Lutut mula rasai longgar. Subuh terakhir dirasakan cukup hening, bening dan dingin sekali.

Selesai salam diberikan. Kini menanti salam daripada petugas yang datang tinggal beberapa detik lagi.

Sambil masa terus berlalu, hati terus berdebar-debar. Jantung masih berdegup tapi agak luar biasa sendikit. Kaki mulai semakin seram sejuk. Di saat yang ada tangan tetap di tadahkan. Mohon ketenangan yang abadi.

Tiba-tiba terdengar derapan kaki berjalan. Semakin jelas dan kian jelas menghampiri geriji besi yang menjadi pemisah antara dunia hakiki dan dunia fana.

Saat akhir

“Assalamualaikum… masa sudah sampai… dan maafkan saya.” Kata petugas itu.

Berderau darah tersirap, mengalir tanpa karuan. Jantung seolah-olah terhenti. Walhal dari tadi, saat inilah yang dinanti-nantikan.

Sebaik tersedar dari terpana, jiwa mula sedar dan berkata “Oh! aku masih bernyawa lagi. Jantungku masih berdegup dan berfungsi. MASYA-ALLAH… bagaimana harusku hadapi detik ini. Tabahkanlah hati dan jiwaku. Ya! Allah semadikanlah roh aku nanti di kalangan roh-roh yang mendapat rahmat-Mu”…

Sebaik pagar di buka, Banduan Akhir menghulurkan tangan untuk bersalam dengan petugas yang ada sebelum digari ke belakang.

“Banyakkan bersabar dan bertaubat. Sekarang mengucaplah di sepanjang perjalannan ini..” pesan imam yang selalu datang memberikan kuliah.

Sejak akhir-akhir ini dan di sebelah siang tadi kerap pula imam menjenguk. Kata-kata nasihatnya dijadikan tanda ingatan.

Sekarang terserah kepada Allah.

“Assahadualla ila hailallah wa asshaduan namuhammadarasullah” sebaik hendak habis mengucap terus sahaja kepala diserkup dengan kain karung hitam.

Masa itu juga kaki menjadi longlai, lutut menjadi begitu longgar. Badan menggigil, bergoncangan kuat. Mengeletar menantikan saat untuk digantung dan nyawa direntap mati. Setiap detik berlalu dirasakan terlalu menekan - terasa lama dan kadang-kadang terlalu kejap.

Bukan tidak tahu atau bersedia lagi. Tetapi segala kekuatan itu hilang begitu sahaja; tidak berdaya, lemah dan luluh segalanya.

Banduan Akhir yang gagah, berbadan tegap sudah tidak ampuh untuk berdiri lagi. Namun ada Banduan Akhir kuat semangat, cekal hati; cukup gagah, berani dan segak melangkah.

Namun sebaik diserkup dengan kain hitam keramat itu, kakinya agak sedikit kekok. Tetapi tetap juga tidak mahu mengalah dan terus melangkah ke bilik hukuman; begitu cekal.

Bagi mereka yang longlai itu akan diangkat ke bilik hukuman dengan segera.

Jarak Bilik Akhir dan bilik hukuman tidak jauh. Hanya dipisahkan sedikit ruang dan sudut sahaja.

Semua pihak termasuk Pengarah Penjara, Doktor dan beberapa orang saksi yang lain sudah siap sedia menunggu di dalam bilik hukuman. Hukuman akan hanya dijalankan setelah Pengarah Penjara dan Doktor berpuas hati keadaan banduan pada hari hukuman dijalankan dan segala prosedur dipatuhi dengan ketat.

Banduan Akhir akan dibawa terus memasuki ke bilik hukuman. Banduan Akhir akan terus ditempatkan di bawah tali gantung. Banduan Akhir akan memijak Pintu Perangkap Renggang dan berdiri di situ.

Sepanjang proses kendalian hukuman itu dilakukan oleh dua orang tukang gantung.

Seorang petugas akan memasukkan tali gantung ke leher Banduan Akhir. Manakala seorang lagi akan mengikat kaki Banduan Akhir dengan kemas.

Sebaik semuanya sudah bersedia, kini petugas yang mengikat tali di kaki itu akan pergi ke picu untuk menarik Pintu Perangkap Renggang terbuka. Dia menanti isyarat daripada Pengarah Penjara.

Sejurus Pengarah Penjara berpuas hati dan memberi isyarat pelaksanaan hukuman, picu itu akan ditarik serta merta dan Pintu Perangkap Renggang akan terbuka. Ketika ini tiada siapa yang berdaya berbuat apa-apa. Hanya berserah kepada Takdir Allah s.w.t.

Sebaik Pintu Perangkap Renggang dibuka, Banduan Akhir akan langsung tergantung. Tubuhnya akan terjun menjunam diruang kosong di bawah tapak kakinya sedalam 5.8 meter. Tengkoknya akan patah dan leher akan tercekik. Lantaran itu berakhirlah hayat seorang manusia di situ.

Proses ini berlaku selama kira-kira 15 saat, bermula dari banduan itu keluar selnya hinggalah hukuman dijalankan.

Banduan akan mati dalam masa 30 saat hingga 1 minit. Banduan tadi akan diturunkan, kemudian diletakkan di atas troli selepas setengah jam dibiarkan tergantung di situ.

Kemudian doktor akan datang dan memeriksa sekali lagi bagi pengesahan. Setelah yakin segalanya beres, mayat akan dibawa ke hospital untuk tindakan lanjut.

Troli mayat akan ditolak terus masuk ke dalam ambulan yang sudah sedia menanti di situ sejak dari tadi. Setelah mayat dimasukan ke dalam perut ambulan itu, ia mula bergerak ke pintu keluar penjara.

Di saat ini pintu keluar akan dibuka bersama mayat tadi untuk dibawa ke hospital. Sanak saudara yang menanti di luar pagar hanya sempat berteriak dan menitiskan airmata tanda kasih, tanda sayang, tanda rindu yang tidak terperi bakal menjelma.

Setelah beberapa meter dari pintu itu, siren ambulan akan berbunyi memecah pagi hari. Manusia di sekeliling yang faham akan mengetahui, seorang lagi hamba Allah telah kembali ke Rahmatullah. Manakala yang lain hanya terus khusyuk dengan kerja sendiri, tidak menghiraukan keriuhan ambulan yang sarat membawa mayat insan.

*************************

Bayangkan jika anda menghadapi suasana seperti itu. Bayangkan saat-saat kesakitan sakaratul maut dalam masa 30 saat ke 1 minit itu. Bayangkan anda yang tergantung-gantung di situ. Masyallah Allahhhhh!..

Bayangkan jika malaikat maut datang menyapa anda sebentar lagi. Sudahkah anda bersedia sebagaimana si Banduan Akhir ini? Sempatkah anda bertaubat dan mengingati Tuhan? Sempatkah anda meninggalkan wasiat dan nasihat?!

Tetapi kenapa hati ini begitu degil. Masih merapu dan tidak mahu redha dengan Allah. Acapkali pula berjanji dan kerap kali juga mungkiri kepada Allah.

Dimanakah ibu kita sekarang ini berada? Di manakah Ayah kita berada? Sempatkah kita menjenguk mereka di saat malaikat izrael datang memanggil? Sempatkah kita meminta ampun kepada isteri dan suami? Apakah yang anda tinggalkan di dunia ini?

“Ya! Allah aku bermohon perlindungan dari-Mu. Limpahkanlah rahmatmu ke atas ku. Dan janganlah kau pisahkan aku daripada orang-orang yang kau cintai”..




Share/Bookmark

13 comments:

LotsOfLove-Pearls said...

Kak..
Ku kehilangan kata2 setelah membaca ini.

Membaca sambil membayangkan..

"Tetapi kenapa hati ini begitu degil. Masih merapu dan tidak mahu redha dengan Allah. Acapkali pula berjanji dan kerap kali juga mungkiri kepada Allah."

Thank you, Kak..

zawal said...

salam kak...
salam aidilfitri juga saya sekeluarga ucapkan.maaf zahir dan batin kami pohonkan..
meremang bulu roma saya baca n3 ni..nak menangis pun ada.cuba kita bayangkan kita berada di situ...tentu kita akan merasainya..tapi kita minta dijauhkanlah..tak sanggup rasanya berada dalam keadaan sedemikian..

Werdah said...

Salam Zai,
Betul, kak pun sama terkedu dan meremang bulu roma membaca N3 ini. Sedih bimbang dan tak tau nak kata apa2 semoga kita terpelihara daripada mengalami sperti in.. dan semoga kita selalu memohon keampunan darpadaNya krn kita selalu alpa.. Subhanallah.. Allah tak pernah silap kitalah yg selalu buat silap. Zai, terima kasih krn mengingatkan!!! takutnya!!!

Abd Razak said...

Salam...

kita kena sentiasa ingat bahawa ajal akan dtg bila2 masa...

azzaliena suziantie feisal said...

sis..
ku hilang kata2 sudah

abu muaz said...

Salam. Me kasih info ni. Nak copy untuk budak-budak remaja kat kampung.

LotsOfLove-Pearls said...

Salam Sis..
LOL kerja kat Worldwide..

LOL tak de ar ramah Kak..

Sedikit pemalu tetapi kalau org tu ok bila borak, LOL akan jadi tak malu nak borak.

Hehe..

LOL sendiri pun tercari-cari mana perginya kwn2 blogger dr Sabah non-Muslim.
Ramai rasanya tetapi LOL terjunam di kalangan blogger Muslim and no prob for me.

Kwn2 serumah LOL pun semuanya Muslim. I am the only one non-Muslim.

Best friends LOL juga Malay..

So, no problem.

LOL juga pernah menghadiri training yang dikendalikan 100% oleh org2 Muslim from Indonesia and LOL boleh katakan bahawa training tersebut memang berlandaskan Al-Quran.

Jadi, LOL boleh bergaul dengan sesiapa saja.

Cuma LOL tak leh nak buang slang Sabahan LOL nie.

Hehehe..

maiyah said...

salam kak zai.. mmg suma banduan akhir nih byk beribadat pd Allah.. ada satu cerita kak zai sorang banduan yg lagi beberapa jam nak gantung tapi last minit dpt pengampunan.. dia menangis bagai nak rak, bygkanlah saat masa dah tiba nak gantung tetiba bleh terlepas krn dpt pengampunan dari Agung.. org tu org johor n skrg mungkin dah bertambah baik.. inilah Kasih sayang Allah :)

- jinggo - said...

kak zai

saya terkenang orang2 yg besar yg pernah duduk dalam cerita ini - saddam hussein - gang almaunah - botak chin : yg pasti mereka tahu yg nyawa mereka sudah sampai ke hujung : dan pastinya mereka mungkin sudah bersedia kearah itu....

cuma kematian sahaja mungkin berbeza - pertimbangan Allah kita pun tak tahu..yang pasti mereka ( mungkin ) sudah bersedia dengan hukuman dunia - dan seterusnya hukuman Allah.

Tahniah - kak - cerita yg detail - boleh buat skrip drama ni.....

imanshah said...

Salam kak...meremang bulu roma..Ya Allah minta dijauhkan kematian begini...Bagaimana ya dengan orang yang melaksanakan hukuman..tentu seorang ya ng paling kuat semangatnya

sI tEDI said...

terbayang juga di minda apabila membaca..
mereka sudah tahu hari mereka akan pergi...

meremang juga bulu roma

zai said...

Buat LoL, Zawal, Kak Werdah, Razak, Azzaliena, Abu Muaz, Maiyah, Jinggo, Imanshah dan siTedi...

Terima kasih atas ulasan dan komen2 yg membina..
Semoga entri2 sebegini akan sentiasa menginsafkan kita dan mencegah kita dari melakukan perkara2 yang dilarang oleh Allah SWT kerana sememangnya dunia hanyalah tempat persinggahan abadi..

Anakkhas said...

Sejuk Kaki tangan baca kak.
belum berada ditempat banduan akhir.

*bila2 boleh jadi banduan akhir ya Allah..

TUAN RUMAH MENYAPA

TEMAN TAPI MESRA

Ya Allah..Jangan Kau Pisahkanku dari Rahmat Mu..

Aku Memohon kepadaMu ya Allah..Kau tetapkanlah Imanku disepanjang waktu, Kau Jadikanlah aku diantara hambamu yang Soleh, Jauhkanlah aku dari segala Godaan Syaitan dan Kemegahan Dunia.. dan Kau Peliharalah Zuriatku dan Keturunanku dari segala tipu daya Syaitan dan Jadikanlah Anak2ku dikalangan mereka yang Soleh dan Solehah dan Kau Ampunilah dosa2ku, dosa2 suamiku, dosa2 anak2ku, dosa2 kedua ibu-bapaku, ibu bapa mertuaku dan dosa saudara2ku yang telah meninggal dan kau matikanlah kami di dalam keadaan kami telahpun suci dari segala dosa2 yang kelihatan dan xdak, yang disengajakan dan xdak, yang disedari dan xdak....Amin3 Ya Rabbal A'lamin

AWARD DARI ANA SOLEHAH

AWARD DARI ANA SOLEHAH

award dari NURA

award dari NURA

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI TIRANA

AWARD DARI TIRANA