Thursday, July 23, 2009

KISAH IBU YANG ZALIM



Salam...


Ada sebuah kisah sedih yang saya kutip dari tanah seberang..indonesia..mungkin sebuah kisah benar dari sana yang patut dijadikan pengajaran oleh kaum wanita bergelar ibu yang mementingkan diri dan zalim terhadap anak-anak...

"20 tahun yang lalu saya melahirkan seorang bayi laki-laki, wajahnya comel tetapi nampak bodoh. Ali, suamiku memberinya nama Yusri. Semakin lama semakin nampak jelas bahawa anak ini memang agak terkebelakang. Saya berniat mahu memberikannya kepada orang lain saja supaya dijadikan budak atau pelayan bila besar nanti. Namun Ali mencegah niat buruk itu. Akhirnya terpaksa saya membesarkannya juga.

Pada tahun kedua kelahiran Yusri, saya pun melahirkan pula seorang anak perempuan yang cantik. Saya menamakannya Yasmin. Saya sangat menyayangi Yasmin, begitu juga Ali. Seringkali kami mengajaknya pergi ke taman hiburan dan membelikan pakaian anak-anak yang indah-indah...Namun tidak demikian halnya dengan Yusri. Ia hanya memiliki beberapa helai pakaian lama. Ali berniat membelikannya, namun saya selalu melarang dengan alasan tiada wang. Ali terpaksa menuruti kata saya. Saat usia Yasmin 2 tahun, Suami saya Ali meninggal dunia. Yusri sudah berumur 4 tahun ketika itu. Keluarga kami menjadi semakin miskin dengan hutang yang semakin bertambah. Saya mengambil satu tindakan yang akhirnya membuatkan saya menyesal seumur hidup. Saya pergi meninggalkan kampung kelahiran saya bersama Yasmin. Saya tinggalkan Yusri yang sedang tertidur lelap begitu saja.

Setahun.., 2 tahun.., 5 tahun.., 10 tahun.. berlalu sejak kejadian itu. Saya menikah kembali dengan Kamal, seorang bujang. Usia pernikahan kami menginjak tahun kelima. Berkat Kamal, sifat-sifat buruk saya seperti pemarah, egois, dan tinggi hati, berubah sedikit demi sedikit menjadi lebih sabar dan penyayang. Yasmin sudah berumur 15 tahun dan kami menyekolahkan dia di sekolah jururawat. Saya tidak lagi ingat berkenaan Yusri dan tiada memori yang mengaitkan saya kepadanya. Hinggalah le satu malam, malam di mana saya bermimpi mengenai seorang anak. Wajahnya segak namun kelihatan pucat sekali. Dia melihat ke arah saya. Sambil tersenyum dia berkata, "Makcik, makcik kenal mama saya? Saya rindu sekali pada mama!" Sesudah berkata demikian ia mulai pergi, namun saya menahannya, "Tunggu..., saya rasa saya kenal kamu. Siapa namamu wahai anak yang manis?" "Nama saya Yusri, makcik." "Yusri...? Yusri... Ya Tuhan! Benarkah engkau ni Yusri???"

Saya terus tersentak dan terbangun. Rasa bersalah, sesal dan pelbagai perasaan aneh yang lain menerpa diri saya pada masa itu juga. Tiba-tiba terlintas kembali kisah yang terjadi dulu seperti sebuah filem yang ditayangkan kembali di kepala saya. Baru sekarang saya menyedari betapa jahatnya perbuatan saya dulu. Rasanya seperti mahu mati saja saat itu. Ya, saya patut mati..., mati..., mati... Ketika tinggal seinci jarak pisau yang ingin saya goreskan ke pergelangan tangan, tiba-tiba bayangan Yusri melintas kembali di fikiran saya. Ya Yusri, mama akan menjemputmu Yusri, tunggu ya sayang!...

Petang itu saya membawa dan meletakkan kereta Honda Civic biru saya di samping sebuah pondok, dan ia membuatkan Kamal berasa hairan. Beliau menatap wajah saya dan bertanya, "Hasnah, apa yang sebenarnya terjadi? Mengapa kita berada di sini?" "Oh, Kamal, kau pasti akan membenciku selepas saya menceritakan hal yang saya lakukan dulu," Aku terus menceritakan segalanya dengan terisak-isak...

Ternyata Tuhan sungguh baik kepada saya. Ia memberikan suami yang begitu baik dan penuh pengertian. Selepas tangisan saya reda, saya keluar dari kereta dengan diikuti oleh Kamal dari belakang. Mata saya menatap lekat pada gubuk yang terbentang dua meter dari hadapan saya.
Saya mula teringat yang saya pernah tinggal dalam pondok itu dan saya tinggalkannya, Yusri.. Yusri... Di manakah engkau? Saya meninggalkan Yusri di sana 10 tahun yang lalu. Dengan perasaan sedih saya berlari menghampiri pondok tersebut dan membuka pintu yangdiperbuat daripada buluh itu... Gelap sekali..... Tidak terlihat sesuatu apapun di dalamnya! Perlahan-lahan mata saya mulai terbiasa dengan kegelapan dalam ruangan kecil itu. Namun saya tidak menemui sesiapapun di dalamnya. Hanya ada sehelai kain buruk yang berlonggok di lantai tanah. Saya mengambil seraya mengamatinya dengan betul-betul... Mata mulai berkaca-kaca, saya mengenali potongan kain itu . Ini adalah baju buruk yang dulu dipakai oleh Yusri setiap hari... Beberapa saat kemudian, dengan perasaan yang sangat sedih dan bersalah, sayapun keluar dari ruangan itu... Air mata saya mengalir dengan deras.

Saat itu saya hanya diam saja. Sesaat kemudian saya dan Kamal mulai menaiki kereta untuk meninggalkan tempat tersebut. Namun, saya melihat seseorang berdiri di belakang kereta kami. Saya terkejut sebab suasana saat itu gelap sekali. Kemudian terlihatlah wajah orang itu yang sangat kotor. Ternyata ia seorang wanita tua. Saya terkejut lagi apabila dengan tiba-tiba dia menegur saya. Suaranya parau.

"Heii...! Siapa kamu?! Apa yang kamu mahu?!" Dengan memberanikan diri, saya pun bertanya, "Ibu, apakah ibu kenal dengan seorang anak bernama Yusri yang dulunya tinggal di sini?" Ia menjawab, "Kalau kamu ibunya, kamu adalah perempuan terkutuk!! Tahukah kamu, 10 tahun yang lalu sejak kamu meninggalkannya di sini, Yusri terus menunggu ibunya dan memanggil, 'Mama....., mama!' Kerana tidak tahan melihat keadaannya, kadang-kadang aku memberinya makan dan mengajaknya tinggal bersama aku. Walaupun aku orang miskin dan hanya bekerja sebagai pemungut sampah, namun aku tidak akan meninggalkan anak aku seperti itu! Tiga bulan yang lalu Yusri meninggalkan sehelai kertas ini. Ia belajar menulis setiap hari selama bertahun-tahun hanya untuk menulis ini untukmu..." Saya pun membaca tulisan di kertas itu... "mama, mengapa mama tidak pernah kembali lagi...? mama marah pada Yusri, ya? mama, biarlah Yusri yang pergi saja, tapi mama harus berjanji mama tidak akan marah lagi pada Yusri."

Saya menjerit histeria membaca surat itu. "Tolong bagi tahu.. di mana dia sekarang? Saya berjanji akan menyayanginya sekarang! Saya tidak akan meninggalkannya lagi! Tolonglah cakap...!!!" Kamal memeluk tubuh saya yang terketar-ketar dan lemah. "Semua sudah terlambat (dengan nada lembut). Sehari sebelum kamu datang, Yusri sudah meninggal dunia. Dia meninggal di belakang pondok ini. tubuhnya sangat kurus, ia sangat lemah. Hanya demi menunggumu ia rela bertahan di belakang pondok ini tanpa berani masuk ke dalamnya. Dia takut apabila mamanya datang, mamanya akan pergi lagi apabila melihatnya ada di dalam sana... Dia hanya berharap dapat melihat mamanya dari belakang pondok ini... Meskipun hujan deras, dengan keadaannya yang lemah ia terus berkeras menunggu kamu di sana... Dosa kamu tidak akan terampun!"

Sayakemudian pengsan dan tidak ingat apa-apa lagi. Semoga menjadi pelajaran bagi kita sebagai orang tua ataupun bagi yang akan berkahwin. Janganlah menyalahkan apa yang sudah diberikan oleh Allah.Tetapi hargailah apa yang diberikan oleh Allah. Dan cuba bersabar. Kerana DIA tidak akan memberikan sesuatu apapun dengan sia-sia.

moral of the story- sayangilah anak-anak kita walau bagaimanapun keadaannya ketika dilahirkan kerana anak-anak tidak pernah membuat pilihan utk dilahirkan seperti itu dan mereka ibarat kain putih..yang bersih, pada asalnya dia tidak berwarna tapi ibubapalah yang mencorakkannya samada utk menjadi yahudi, majusi atau nasrani...

Share/Bookmark

14 comments:

maiyah said...

saya sedih dengan cite ini, saya tak mahu tinggalkan anak saya.. tidak

Tirana said...

Kisah yang menyayat hati.. Anak itu amanah dari Allah untuk kita jaga. Biar apapun keadaannya, tentu dia mempunyai keistimewaan yang tersendiri..

Aidil Fadzil said...

salam. Cerita penuh emosi. Anak adalah sebahagian daripada harta dan amanah Allah. terima kasih menyiarkannya kembali. banyak iktibar daripada cerita ini.

wardah said...

Salam,

Setiap apa yg Allah kurniakan itu, kita patut terima dgn redha.

Mungkin pada zahirnya hodoh dan buruk, tapi mungkin dia (anak)itulah yg akan menjadi penyelamat keluarga di dunia mahupun di akhirat.

Sedihnya cerita ni dan kita sama2 mengambil iktibar dari paparan tersebut.

Webmaster said...

Sangat sedih.... Tak patut betul dia buat macam tu. Anak sendiri plak tu. Minta Allah jauhkan lah kita dari sikap mcm tu.

hai said...

macam tak caya ada mak yang camni,tu pasal la akak respek sangat kat mak/bapak yang sanggup menjaga anak2 yang kurang upaya/istimewa dengan penuh kasih sayang,walaupun mereka kurang berkemampuan...

zai said...

Buat Maiyah..
Bersyukurlah kerana kita masih lagi seorang ibu yang mempunyai perasaan kasih sayang pada anak2.

zai said...

Buat Tirana..
Zai ada jiran yg begitu setia menjaga anaknya yang OKU langsung tak boleh buat apa2 walaupun berusia 30 tahun masih minum susu guna botol dan pakai pampers kesan penyakit demam panas masa kecil2 dulu..akhirnya anaknya meninggal dunia juga tapi kagum dengan sikap ibunya yang begitu sabar menjaga dan mengendong anaknya kesana kemari dengan bersusah payah..

zai said...

Buat Aidil Fadzil,
Mmg benar, anak2 itu amanah Allah..yang buat macam tu tak layak bergelar ibu..

zai said...

Buat wardah..
Mmg benar, menjaga anak2 istimewa dengan sabar sangat besar ganjarannya disisi Allah..mungkin kita tak nampak ganjarannya tapi disisi Allah pahalanya berganda2..apatah lagi anak2 itu sendiri tak minta dilahirkan begitu...setiap kejadian Allah pasti ada hikmahnya utk direnungi.

zai said...

Buat Webmaster..
Akak tau adik mesti seorang ayah yang pengasih dan penyayang kan..sesiapapun yang masih mempunyai perasaan kasih sayang takkan sanggup buat begitu sekalipun pada insan lain yg bukan dari darah daging kita.

zai said...

Buat Hai..
Memang benar..bukan ke kasih ibu membawa ke Syurga ? itupun kalau masih ada perasaan sayang pada anak2nya kalau tak jadilah macam cite dalam entri nie

LotsOfLove-Pearls said...

Kak,
Kali ni adik telah 'ter'nangis.

:(

moy said...

sedih nye sian budak tu... sedih

TUAN RUMAH MENYAPA

TEMAN TAPI MESRA

Ya Allah..Jangan Kau Pisahkanku dari Rahmat Mu..

Aku Memohon kepadaMu ya Allah..Kau tetapkanlah Imanku disepanjang waktu, Kau Jadikanlah aku diantara hambamu yang Soleh, Jauhkanlah aku dari segala Godaan Syaitan dan Kemegahan Dunia.. dan Kau Peliharalah Zuriatku dan Keturunanku dari segala tipu daya Syaitan dan Jadikanlah Anak2ku dikalangan mereka yang Soleh dan Solehah dan Kau Ampunilah dosa2ku, dosa2 suamiku, dosa2 anak2ku, dosa2 kedua ibu-bapaku, ibu bapa mertuaku dan dosa saudara2ku yang telah meninggal dan kau matikanlah kami di dalam keadaan kami telahpun suci dari segala dosa2 yang kelihatan dan xdak, yang disengajakan dan xdak, yang disedari dan xdak....Amin3 Ya Rabbal A'lamin

AWARD DARI ANA SOLEHAH

AWARD DARI ANA SOLEHAH

award dari NURA

award dari NURA

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI TIRANA

AWARD DARI TIRANA