Sunday, July 12, 2009

KISAH PENDAYUNG SAMPAN

Suatu hari, seorang Professor yang sedang membuat kajian tentang lautan menumpang sebuah sampan. Pendayung sampan itu seorang tua yang begitu pendiam. Professor memang mencari pendayung sampan yang pendiam agar tidak banyak bertanya ketika dia sedang membuat kajian.

Dengan begitu tekun Professor itu membuat kajian. Di-ambilnya sedikit air laut dengan tabung uji kemudian digoyang-goyang; selepas itu dia menulis sesuatu di dalam buku. Berjam-jam lamanya Professor itu membuat kajian dengan tekun sekali. Pendayung sampan itu mendongak ke langit. Berdasarkan pengalamannya dia berkata di dalam hati; "Hmm. Hari nak hujan."

"OK, semua sudah siap, mari kita balik ke darat", kata Professor itu.

Pendayung sampan itu akur dan mula memusingkan sampannya ke arah pantai. Hanya dalam perjalanan pulang itu barulah Professor itu menegur pendayung sampan.

"Kamu dah lama kerja mendayung sampan?" Tanya Professor itu.

"Hampir semur hidup saya", Jawab pendayung sampan itu dgn ringkas.

"Seumur hidup kamu?" Tanya Professor itu lagi. "Ya".

"Jadi kamu tak tahu perkara-perkara lain selain dari mendayung sampan?" Tanya Professor itu.

Pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepalanya. Masih tidak berpuas hati, Professor itu bertanya lagi, "Kamu tahu geografi?"

Pendayung sampan itu menggelengkan kepala.

"Kalau macam ni, kamu dah kehilangan 25 peratus dari usia kamu."

Kata Professor itu lagi, "Kamu tahu biologi?"

Pendayung sampan itu menggelengkan kepala.

"Kasihan. Kamu dah kehilangan 50 peratus usia kamu. Kamu tahu fizik?" Professor itu masih lagi bertanya.

Seperti tadi, pendayung sampan itu hanya menggelengkan kepala.

"Kalau begini, kasihan, kamu sudah kehilangan 75 peratus dari usia kamu.Malang sungguh nasib kamu, semuanya tak tahu.Seluruh usia kamu dihabiskan sebagai pendayung sampan." Kata Professor itu dengan nada mengejek dan angkuh. Pendayung sampan itu hanya berdiam diri.

Selang beberapa minit kemudian, tiba-tiba hujan turun. Tiba-tiba saja datang ombak besar. Sampan itu dilambung ombak besar dan terbalik.Professor dan pendayung sampan terpelanting. Sempat pula pendayung sampan itu bertanya;

"Kamu tahu berenang?"

Professor itu menggelengkan kepala.

"Kalau macam ini, kamu dah kehilangan 100 peratus nyawa kamu." Kata pendayung sampan itu sambil berenang menuju ke pantai.

Moral of the Story:

Dalam hidup ini IQ yang tinggi belum tentu boleh menjamin kehidupan. Tak guna kalau kita pandai dan tahu banyak perkara jika tak tahu perkara-perkara penting dalam hidup. Adakalanya orang yang kita sangka bodoh itu rupanya lebih berjaya dari kita. Dia mungkin bodoh dalam bidang yang tidak ada kena mengena dengan kerjayanya, tetapi 'MASTER' dalam bidang yang diceburi. Hidup ini singkat. Jadi, tanyalah pada diri sendiri,untuk apakah ilmu yg dikumpulkan jika bukan untuk digunakan dan boleh digunakan?

Hikmat Inspirasi:

Kepuasan itu terletak pada usaha bukannya pada pencapaian. Usaha sempurna adalah kemenangan.


Share/Bookmark

19 comments:

Tirana said...

Kebijaksanaan merangkumi banyak aspek bukan hanya bergantung pada IQ sahaja..

maiyah said...

betul tu tinggi IQ ni pun tak akan terlepas dari musibah

NoRuLLiSzA eL FaRiSi said...

huhu...xtau berenang gak :D...baru pandai terapungkan diri jer..heheh

bagus cerita ni kak zai..thanks :D...

kenapala sume pandai buat citer...tgk sy tulis..hadoi...skema ayat..hehe

Dida... said...

Cerita yg bagus utk peringatan kita bersama bahawa IQ yg tinggi tak semestinya mmbawa kejayaan kpd hidup.. ada org yg kelulusan setakat SPM berjaya menjadi Milionnaire... kerana pandai mencari peluang & asah bakat yg terpendam....

Yg penting usaha & doa serta percaya bahawa rezeki Allah ada tersedia di mana2 muka bumi ini....

Saya pun x pandai berenang.. huhu...

Razak said...

Jangan memperkecilkan orang yang mempunyai ilmu yang sedikit, boleh jadi dia berhati khusyuk, mahir dalam perkara yang kita tak tahu...

ARIFF BUDIMAN said...

Moral cerita ini juga ialah jangan memandang rendah akan orang sedangkan kita tidak tahu akannya. Baguih kisah ni.

zaidi ali said...

Salam Zai.
Begitulah ilmu Tuhan yang takkan ada penghujung dan noktahnya. Sesuatu ilmu yang tidak berguna untuk diri sendiri mungkin amat berguna untuk orang lain.

zawal said...

salam kak zai,
menarik cerita ni..walaupun pd awal nampak lucu,tp sebalik kelucuan itu ada maknanya.

abu muaz said...

Semua mak bapak akan tersenyum lebar bila anak-anak dapat 8A 10A dalam exam.IQ tinggi la tu katakan.Tapi.... bila balik bercuti mintak tolong buang sampah ke, sapu halaman rumah ke......langsung tak layan.Terus tenggelam dalam lautan sebab tak sempat belajar berenang.

zai said...

Buat Tirana,
Betul tu..ramai orang bijak tapi tidak pandai menggunakan kepandaiannya dan terkadang dimanipulasi oleh orang lain utk mengaut keuntungan.

zai said...

Buat Maiyah..
Betul..tiada sesiapa yang dapat lari musibah walau sebijak manapun ia..

zai said...

Buat NorulLisza,
Akak bukan bijak cuma try praktiskan work smart rather than work hard...hehehe yg sebenarnya akak pun tak tahu berenang...pakai pelampung bolehla..

zai said...

Buat Dida..
Betul tu..tak semestinya utk jadi kaya kena ada sijil..yg penting bijak gunakan kemahiran dan kesempatan yg ada..sebab itu ramai juga yg pandai dari segi teori tapi gagal bila praktikal..

zai said...

Buat Razak,
Betul tu..don't judge the book by its cover..ramai yg suka beranggapan serong terhadap orang lain sebelum mengenali seseorang itu..

zai said...

Buat En Ariff Budiman,
Betul tu...kita tidak boleh memandang rendah kepada keupayaan oranglain sbb stp orang diberi akal dan kelebihan yg berbeza..

zai said...

Buat Zaidi Ali,
Betul tu..yg penting sifat memandang rendah terhadap kebolehan oranglain perlu dijauhkan krn taraf kita disisi Allah tetap sama yg berbeza hanyalah amalan..

zai said...

Buat Zawal..
Mmg kadang2 cerita yg lucu pun banyak pengajarannya bagi mereka yg ingin berfikir..

zai said...

Buat Abu Muaz,
Mmg agak sukar utk mendidik anak2 dizaman yg serba mencabar ini, hanya kekuatan doa dari ibubapa yg mampu mengiringi setiap langkah yg diaturkan oleh anak2 kita..yg penting berusahalah melakukan yg terbaik utk mereka dan jgn mudah putus asa..

p.I.S.y.E.k said...

isk3... sikit kredit pon xde? hurm...

BTW, mcm knl je ngn yg dayung sampan tu.. haha...

TUAN RUMAH MENYAPA

TEMAN TAPI MESRA

Ya Allah..Jangan Kau Pisahkanku dari Rahmat Mu..

Aku Memohon kepadaMu ya Allah..Kau tetapkanlah Imanku disepanjang waktu, Kau Jadikanlah aku diantara hambamu yang Soleh, Jauhkanlah aku dari segala Godaan Syaitan dan Kemegahan Dunia.. dan Kau Peliharalah Zuriatku dan Keturunanku dari segala tipu daya Syaitan dan Jadikanlah Anak2ku dikalangan mereka yang Soleh dan Solehah dan Kau Ampunilah dosa2ku, dosa2 suamiku, dosa2 anak2ku, dosa2 kedua ibu-bapaku, ibu bapa mertuaku dan dosa saudara2ku yang telah meninggal dan kau matikanlah kami di dalam keadaan kami telahpun suci dari segala dosa2 yang kelihatan dan xdak, yang disengajakan dan xdak, yang disedari dan xdak....Amin3 Ya Rabbal A'lamin

AWARD DARI ANA SOLEHAH

AWARD DARI ANA SOLEHAH

award dari NURA

award dari NURA

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI TIRANA

AWARD DARI TIRANA