Saturday, June 27, 2009

KISAH KESETIAAN SEEKOR ANJING KEPADA TUANNYA..

Di Kota Shibuya, Jepun, bertepatan di sebelah timur Stesyen Kereta Api Shibuya, terdapat satu patung yang sangat termasyur. Bukan patung pahlawan ataupun patung selamat datang, melainkan patung seekor anjing. Dibuat oleh Ando Takeshi pada tahun 1935 untuk mengenang kesetiaan seekor anjing kepada tuannya.

anjing-hachiko
Menurut Sejarah, seorang Profesor berusia separuh abad tinggal bersendirian di Kota Shibuya. Nama Profesor tersebut ialah Hidesamuro Ueno. Hidupnya seharian hanyalah ditemani seekor anjing kesayangannya, Hachiko. Perhubungan kedua sangatlah akrab sehingga kemanapun Profesor tersebut itu pergi Hachiko anjing kesayangannya akan selalu ikut menghantar.nya Oleh kerana pekerjaannya yang memerlukan berulang alik menggunakan keretapi ketempat kerja. Tugas seharian Hachiko adalah untuk menemani Profesor sehingga sampai ke stesyen. keretapi. Dan disitu Hachiko dengan setianya akan menunggu kepulangan tuannya tanpa berganjak pergi dari situ sehinggalah tuannya itu sang profesor kembali… Dan ketika Profesor Ueno kembali dari mengajar dengan kereta api, dia selalu mendapati Hachiko sudah pun setia menunggu distesyen dan sebaik sahaja Hachiko nampak akan tuannya, anjing yang setia itu akan terus mendapatkan tuannya dan begitulah setiap hari yang dilakukan Hachiko tanpa pernah bosan.

Musim dingin di Jepun tahun ini begitu parah. Semua tempat dan jalan-jalan di Jepun telah dilitupi oleh salji. Udara yang dingin menusuk sampai ke tulang sumsum membuat warga Jepun kebanyakannya enggan ke luar dari rumah dan lebih memilih untuk tinggal berdiang dengan unggun api yang hangat.

Pagi itu, seperti biasa sang Profesor berangkat mengajar ke kampus. Dia seorang profesor yang sangat setia pada tugasnya. Udara yang sangat sejuk dan dingin tidak membuatnya malas untuk menempuh jarak yang jauh menuju kampus tempat ia mengajar. Usia yang semakin senja dan tubuh yang semakin rapuh juga tidak menjadi alasan kepada beliau untuk tetap tinggal di rumah. Begitu juga Hachiko, tumpukan salji yang tebal dimana-mana tidak menyurutkan kesetiaan menemani tuannya berangkat kerja. Dengan jaket tebal dan payung yang terbuka, Profesor Ueno berangkat ke stesyen Shibuya bersama Hachiko.
Tempat mengajar Profesor Ueno sebenarnya tidak terlalu jauh dari tempat tinggalnya. Tapi memang sudah menjadi kesukaan dan kebiasaan Profesor untuk naik kereta api setiap berangkat maupun pulang dari universiti.

Kereta api datang tepat waktu. Bunyi gemuruh disertai terompet panjang seakan sedikit menghangatkan stesyen yang penuh dengan orang-orang yang sudah menunggu itu. Seorang awak keretaapi yang sudah hafal dengan Profesor Ueno segera berteriak akrab ketika keretaa piberhenti. Ya, hampir semua pegawai stesyen maupun pengawal kereta api kenal dengan Profesor Ueno dan anjingnya yang setia itu, Hachiko. Karena memang sudah bertahun-tahun dia menjadi pelanggan setia kendaraan berbahan bakar batu bara itu.

Setelah mengelus dengan kasih sayang kepada anjingnya bagai dua orang sahabat karib, yang tidak dapat berpisah, Profesor naik ke gerabak yang biasa ia tumpangi. Hachiko memandang tuannya dari tepian balkoni sehingga tuannya menghilangnya didalam keretaapi, seakan dia ingin mengucapkan,” saya akan menunggu tuan kembali.”

” Anjing yang baik, jangan pergi ke mana-mana ya, jangan pergi kemana-mana sebelum tuan kamu ini pulang!” teriak pengawal keretaapi yang kagum melihat kesetiaan Hachiko terhadap tuannya itu.

Seakan mengerti ucapan itu, Hachiko menyambut dengan suara agak keras,”guukh!”
Tidak berapa lama petugas balkon meniup wisel panjang, menandakan kereta api akan mula bergerak. Hachiko pun tahu erti tiupan wisel panjang itu. Makanya dia seakan-akan bersiap melepas kepergian profesor tuannya dengan gonggongan ringan. Dan didahului semburan asap yang tebal, keretaapi pun berangkat. Getaran yang agak keras membuat salji yang menempel di dedaunan sekitar stesyen sedikit berjatuhan.

Di kampus, Profesor Ueno selain jadual mengajar, dia juga ada tugas menyelesaikan penelitian di laboratori. Oleh yang demikian, sebaik saja selesai mengajar di kelas, dia segera bersiap-siap memasuki lab untuk penelitianya. Udara yang sangat dingin di luar menerpa Profesor yang kebetulan melewati koridor kampus.

Tiba-tiba ia merasakan sesak sekali di dadanya. Seorang staf pengajar yang lain yang melihat Profesor Ueno segera memapahnya ke klinik kampus. Tidak lama kemudian, tiba-tiba kampus jadi heboh kerana Profesor Ueno yang pengsan secara tiba-tiba. Doktor yang memeriksanya menyatakan Profesor Ueno menderita penyakit jantung. Mereka berusaha menolong dan menyedarkan kembali Profesor. Namun akhirnya usaha mereka sia-sia. Profesor Ueno meninggal dunia.
Segera kerabat Profesor dihubungi. Mereka datang ke kampus dan memutuskan membawa jenazah profesor ke kampung halaman mereka, bukan kembali ke rumah Profesor di Shibuya.

Menjelang malam udara semakin dingin di stesyen Shibuya. Tapi Hachiko tetap sabar sambil menahan udara dingin dengan perasaan gelisah. Seharusnya Profesor Ueno sudah kembali, fikirnya. Sambil mundar-mandir di sekitar balkoni stesyen kereteapi Hachiko mencuba mengusir kegelisahannya. Beberapa orang yang ada di stesyen yang mengenali Hachiko merasa hiba dengan kesetiaan anjing itu. Ada yang cuba mendekati dan cuba untuk menghiburnya, namun tetap Hachiko tetap gelisah dan tercari-cari kemanakah gerabak keretapi yang membawa tuannya tidak kunjung tiba.

Malam mulai menjengah. Stesyen semakin sepi. Hachiko masih menunggu di situ. dan untuk menghangatkan badannya dia meringkuk di salah satu tempat ruang menunggu.. Sambil sesekali melompat menuju balkoni setiap kali ada keretaapi datang, mengharap tuannya ada di antara celah para penumpang yang turun. Tapi selalu saja ia kecewa, kerana bayang-bayang Profesor Ueno tidak pernah juga nampak. Bahkan hingga esoknya, dua hari kemudian, dan berhari-hari berikutnya Profesor tidak pernah muncul-muncul. Namun Hachiko tetap menunggu dan menunggu dan tidak bergerak dari stesyen itu, mengharap tuannya kembali. Tubuhnya pun mulai menjadi kurus.

Para pegawai stesyen yang kasihan melihat Hachiko dan kehairanan kenapa Profesor Ueno tidak pernah kembali mula mencari maklumat apa yang terjadi. Akhirnya mereka mendapat khabar berita bahwa Profesor Ueno telah meninggal dunia, bahkan mayatnya telah pun dimakamkan oleh kerabatnya dikampungnya.

Mereka pun berusaha memberi tahu Hachiko bahwa tuannya tak akan pernah kembali lagi dan memujuk agar dia tidak perlu lagi terus menanti kepulangan tuannya itu. Tetapi anjing itu seakan tidak percaya, atau tidak peduli. Dia tetap menunggu dan menunggu tuannya di stesyen itu, seakan dia yakin bahwa tuannya pasti akan kembali. Semakin hari tubuhnya semakin kurus kering kerana jarang makan dan terlalu merindui tuannya.

Akhirnya tersebarlah berita tentang seekor anjing yang setia terus menunggu tuannya walaupun tuannya sudah meninggal. Maka ramailah yang terasa kagum dengan kesetiaan anjing tersebut datang kestesyen kerana ingin melihatnya. Banyak yang terharu. Bahkan sebahagian sempat menitiskan air mata pabila mereka dapat melihat dengan mata kepala sendiri seekor anjing yang sedang meringkuk di dekat pintu masuk menunggu tuannya yang sebenarnya tidak pernah akan kembali. Mereka yang simpati itu ada yang memberi makanan, susu, bahkan selimut agar tidak kedinginan.

Selama 9 tahun lebih, dia muncul di stesyen keretapi itu setiap hari pada pukul 3 petang, waktu kebiasaan dimana dia biasa menunggu kepulangan tuannya. Namun hari-hari berlalu begitu saja dan tuannya tetap tidak kunjung tiba. Dan di suatu pagi, seorang petugas kebersihan stesyen tergopoh-gopoh melaporkan kepada pegawai keselamatan yang bertugas. Sejenak kemudian suasana menjadi sesak dengan orang ramai. Pegawai itu telah menemukan tubuh seekor anjing yang sudah kaku meringkuk diruang menunggu. Anjing itu sudah menjadi mayat. Hachiko sudah mati. Kesetiaannya kepada sang tuannya pun terbawa sampai mati.

Warga Jepun yang mendengar kematian Hachiko segera berduyun-duyun ke stesyen Shibuya. Orang umum sememangnya sudah tahu cerita tentang kesetiaan anjing itu. Mereka ingin menghormati untuk yang terakhir kalinya. Menghormati sebuah erti kesetiaan yang tidak ada tolok bandingnya jika dibandingkan dengan sifat manusia itu sendiri.

Mereka begitu terkesan dan terharu. Dan sebagai mengenang kesetiaan anjing itu mereka kemudiannya telah membuat sebuah patung di dekat stesyen Shibuya. sebagai memperingati jasa kesetiaan Hachiko terhadap tuannya. Sampai sekarang taman di sekitar patung itu sering dijadikan oleh remaja dan orang awam sebagai tempat untuk membuat perjumpaan . Mereka menjadikan Hachiko sebagai lambang kesetiaan dan berharap masyarakat di sana akan mencontohi kesetiaan seperti yang ditunjukkan oleh Hachiku dan menepati janji. Akhirnya patung Hachiku pun dijadikan simbol kesetiaan. Kesetiaan yang tulus, yang terbawa sampai mati.

Kisah mengenai kesetiaan Hachiko akhirnya diabadikan didalam sebuah filem yang bertajuk "Hachiko Monagatari". Filem ini memperolehi banyak anugerah award.

Sebuah kisah yang sangat menyentuh hatiku….bergenang air mata ini tatkala membaca cerita kesetiaan seekor anjing kepada tuannya….

Bagaimana pula dengan kita manusia yang mempunyai akal lebih hebat dari sekalian makhluk didunia ini ? Berapa kalikah didalam hidup ini kita memungkiri janji...

..Wallahualam...
Share/Bookmark

8 comments:

Tirana said...

Sedih kisah ni..Nanti nak try cari filem ni dalam youtube.. Terimakasih kerana berkongsi cerita.

Anonymous said...

Salam Kak Zai,
Walaupun jiwa saya metal kak Zai, saya menangis baca cerita ni,(org Lumut).

ummumishkah said...

bukankah manusia dipegang pada janji? Fikir2kanlah... very touchy story sis!

amirah syahirah said...

mengkagumkan!

a kl citizen said...

terkesan sekali...

zaidi ali said...

Salam Zai.
Manusia ada 3 tanggung jawab asas: kepada diri sendiri, sesama makhluk dan kepada Tuhannya. Sekiranya terlaksana semuanya, sempurnalah sifat.

DEPU-DEPU said...

Salam Zai..

Cerita yang menarik...Perjanjian itu adalah sesuatu yang di tuntut

zai said...

Buat Tirana, Anonymous, ummumishkah, amirah syahirah, aklcitizen, zaidi ali dan depu-depu,
terima kasih atas komen anda...
"Kadang2 Binatang lebih penyayang dari manusia dan lebih menghargai persahabatan dari sifat manusia itu sendiri yg terkadang bersifat lebih dari binatang wlupun kita adalah makhluk yang terbaik ciptaan Allah..." Semoga kita mendapat pengajaran yang terbaik dari cerita ini

TUAN RUMAH MENYAPA

TEMAN TAPI MESRA

Ya Allah..Jangan Kau Pisahkanku dari Rahmat Mu..

Aku Memohon kepadaMu ya Allah..Kau tetapkanlah Imanku disepanjang waktu, Kau Jadikanlah aku diantara hambamu yang Soleh, Jauhkanlah aku dari segala Godaan Syaitan dan Kemegahan Dunia.. dan Kau Peliharalah Zuriatku dan Keturunanku dari segala tipu daya Syaitan dan Jadikanlah Anak2ku dikalangan mereka yang Soleh dan Solehah dan Kau Ampunilah dosa2ku, dosa2 suamiku, dosa2 anak2ku, dosa2 kedua ibu-bapaku, ibu bapa mertuaku dan dosa saudara2ku yang telah meninggal dan kau matikanlah kami di dalam keadaan kami telahpun suci dari segala dosa2 yang kelihatan dan xdak, yang disengajakan dan xdak, yang disedari dan xdak....Amin3 Ya Rabbal A'lamin

AWARD DARI ANA SOLEHAH

AWARD DARI ANA SOLEHAH

award dari NURA

award dari NURA

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI A KL CITIZEN

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI KAK WERDAH

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI MAIYAH - THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI DIDA-THANKS

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI SYAHIDAH & UMMI HUMAIRA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI IENA

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI SAIFUN NIZAM

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI IDA MOY

AWARD DARI TIRANA

AWARD DARI TIRANA